BERKAH POKER SEO

Kumpulan Artikel Terkini

Soal Anak Tewas Bagi sembako di Monas Mahfud Wagub Jangan Hanya Berkomentar

Soal Anak Tewas Bagi sembako di Monas Mahfud Wagub Jangan Hanya Berkomentar

Soal Anak Tewas Bagi sembako di Monas Mahfud Wagub Jangan Hanya Berkomentar

Soal Anak Tewas Bagi sembako di Monas Mahfud Wagub Jangan Hanya Berkomentar

 

BERKAH POKER – Soal Anak Tewas Bagi sembako di Monas Mahfud Wagub Jangan Hanya Berkomentar – Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD kembali buka suara mengenai insiden tewasnya 2 anak dalam acara bagi-bagi sembako di Monas, Jakarta Pusat, Sabtu (29/4/2018).

Dilansir TribunWow.com, hal tersebut ia sampaikan melalui akun Twitternya yang diunggah pada Rabu (2/5/2018).

Awalnya, Mahfud MD berulangkali dimintai tanggapan oleh sejumlah warganet di Twitter terkait insiden tersebut.

Mahfud MD pun berkali-kali menjelaskan jika panitia acara harus ditindak dan diadili.

Menurutnya, wakil gubernur jangan hanya berkomentar, tetapi dengan otoritasnya bisa menegakkan hukum melalui pihak kepolisian.

Mahfud MD juga menyebut beberapa netizen yang menanyakannya secara berulang-ulang. JUDI POKER

Menurutnya, netizen tersebut mancing-mancing Mahfud MD ke dalam isu panas.

Hingga akhirnya ia memutuskan untuk memblokir akun-akun yang seperti itu.

Berikut sejumlah dialog antara Mahfud MD dan netter.

@mohmahfudmd: Daripada melayani debat orng yg sengaja memancing keruh lbh baik sy jawab blockir.

Msl ada yg nanya, “mengapa anda membela ibu2 dan anaknys tapi diam saat FH dipersrkusi?”

Maka saya jawab dgn blockir. FH itu tak pernah dipersekusi (malah cenderung mempersekusi, hahaha)

Soal Anak Tewas Bagi sembako di Monas Mahfud Wagub Jangan Hanya Berkomentar

@poetradalimoe: Lalu bagaiamana tanggapan prof @mohmahfudmd terhadap 2 anak yang meninggal di Monas?

sampe tak banyak terdengar di Media Eletronik serta surat kabar Mereka-Mereka?

@mohmahfudmd: Anda juga masih menanyakan hal yg sdh sy jawab dan sdh sy kutuk jam 11 tadi. Me-mancing2 lagi? AGEN TEXAS POKER

@perubahan_2019: Beda sama kata pak polisi….

Monggo pak @mohmahfudmd dicomen ni.

Ibu yg diterikin dan disorakin,kira” bapak tau tujuan mereka apa?

Kalau yg mati,ini tujuan untuk dapat makanan lho pak.. karena susahnya hidup..mati keinjek”

Soal Anak Tewas Bagi sembako di Monas Mahfud Wagub Jangan Hanya Berkomentar

@mohmahfudmd: Anda nanya lagi?

Sy sdh jawab tegas bhw penanggung jawab bagi2 sembako hrs diadili.

Wagub jangan hanya berkomentar tapi dgn otoritasnya bisa menegakkan hukum melalui polisi.

Berarti anda me-mancing2 lagi.

@AlfaChintya1: Sabar prof, sabar … saya jg gregetan, tp sabaf prof..

@mohmahfudmd: Cara bersabar yg paling baik, agar pertengkaran tak berlanjut, ya, block.

Kalau diskusi Ok, tapi kalau men-cari2 masalah ya dijawab dgn blockir. POKER ONLINE TERPERCAYA

Itu adl adalah jawaban yg paling baik dan tdk melanggar hukum.

Diberitakan Kompas.com, Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menyebut jika 2 anak yang tewas di Monas meninggal karena berdesak-desakan.

Adinda Rizki, bersama dengan Mahesha Janaedi, harus kehilangan nyawa karena berdesak-desakan,” kata Sandiaga, di Balai Kota DKI Jakarta, Senin (30/4/2018).

Menurut hasil investigasi, mereka dikerahkan oleh pihak RW setempat untuk datang di acara tersebut.

Diketahui, Mahesa berusia 10 tahun, sedangkan Adinda berusia 12 tahun.

Sandiaga Uno pun mengaku akan melakukan koordinasi dengan pihak kepolisian untuk mengusut kasus ini.

Acara bagi-bagi sembako di Monas itu digelar Forum Untukmu Indonesia.

Ratusan ribu massa hadir ke Monas sejak Sabtu pagi, untuk mengambil sembako dan makan gratis.

Akibatnya, kawasan sekitar Monas menjadi macet, semrawut, dan kotor.

Sementara itu, Wali Kota Jakarta Pusat Mangara Pardede menyatakan jika TNI dan polisi sampai kewalahan menanggani masa yang datang sejak pagi.

Menurutnya, panitia tidak memperkirakan jumlah masa yang akan dihadirkan.

Pada pukul 11.15, massa yang masuk ternyata sangat banyak, sekitar 100 ribuan orang.

“Panitia tidak menjelaskan perkiraan jumlah massa yang akan dihadirkan dan ternyata pada jam 11.15 berdasarkan hasil pemantauan dari Monas, massa yang sudah masuk kurang lebih 100.000-an,” ujar Mangara di Balai Kota, Senin (30/4/2018).

Diketahui, ada 3 jenis sembako yang dibagikan.

Antrean yang terpisah disinyalir menjadi sebab kekacauan pembagaian.

“Sembakonya ada tiga macam, beras; minyak; mie instan; tapi pintu loket mengambil berbeda dan ini membuat ribet. Akhirnya saya, Kapolres, Dandim, dan Karoops sepakat memberhentikan sementara,” imbuh Mangara.

Tak hanya kemacetan, Mangara juga menyebut banyak massa yang pingsan dan bahkan dilarikan ke rumah sakit akibat insiden ini.

Berkah Poker SEO © 2017 DMCA.com Protection Status RSS Statistici Web Top  blogs ping fast </span>
	
					<span id=Frontier Theme
%d bloggers like this: